Tarif Prostitusi Artis Semakin Mahal, Dulu Rp 20 Juta, Sekarang Rp 110 Juta

Tampaknya tarif prostitusi yang melibatkan artis semakin mahal. Buktinya? Pada 13 Juli 2020 lalu, seorang artis berinisial HH ditangkap polisi dalam dugaan prostitus.

HH digerebek polisi di sebuah hotel di Medan Sumatera Utara saat bersama teman kencannya. Dia digerebek tanpa busana ketika sedang bersama pria yang menyewanya berinisial A. Kabarnya tarif yang dikenakan HH Rp 20 juta per jam.

Uang tersebut disebutkan telah dikirimkan langsung ke rekening HH sebelum ke Medan. Pada 5 Januari 2019 lalu, publik dihebohkan dengan penangkapan seorang artis berinisial VA. Dia digerebek di sebuah hotel di Surabaya Jawa Timur.

Saat itu VA sedang melayani pria yang diketahui bernama R. Mampu membayar VA Rp 80 juta karena mengaku penggemar artis kelahiran Jakarta itu. Terbaru adalah kasus penangkapan 2 artis/selebgram di Jakarta Utara.

Diberitakan sebelumnya, dua artis berinisial ST dan SH alias MY diringkus Unit Reskrim Polsek Tanjung Priok, Jakarta Utara. Kedua artis tersebut ditangkap atas dugaan kasus prostitusi online. Mereka diamankan petugas pada hari Rabu , 25 November 2020.

"Untuk kami melakukan penangkapan, ada dua artis lain lagi," kata Sudjarwoko di Mapolres Jakarta Utara, Jumat (27/11/2020) seperti dikutip dari Kompas.com. ST alias M (27) dikenal sebagai seorang selebgram dan bintang iklan. Sementara SH alias MY (26) merupakan artis yang sempat menjadi pemeran utama dalam sebuah film layar lebar.

Dari pemeriksaan, Kombes Pol Sudjarwoko mendapati bahwa satu artis memiliki tarif Rp 30 juta. Saat diamankan tarif dipasang sebesar Rp 110 juta karena melakukan kegiatan asusila dua perempuan dengan satu laki laki. "Saya tambahkan, untuk kegiatan prostitusi ini dua orang wanita memasang tarif seharga Rp 30 juta satu orang."

"Kemudian pada saat ditangkap, ternyata kedua wanita ini melakukan kegiatan asusila dengan cara threesome dengan tarif sebesar Rp 110 juta," ucap Kombes Pol Sudjarwoko. Meski demikian, artis ST dan MY tetap mengantongi pemasukan sebesar Rp 30 juta masing masing. Di mana sisanya, yakni Rp 50 juta masuk ke kantong sang muncikari.

"Di mana dari Rp 110 juta itu tetap kedua orang wanita ini mendapatkan bayaran Rp 30 juta." "Sisanya Rp 50 juta diamankan untuk biaya muncikari," lanjutnya. Saat digerebek, dua artis mengaku sudah menerima uang muka (DP) sebesar RP 60 Juta.

Kemudian sisa uang akan dibayarkan setelah selesai kegiatan prostitusi. "Dalam kegiatan ini dua orang wanita sudah menerima DP sebesar Rp 60 juta." "Dan sisanya sesuai kesepakatan setelah selesai melakukan kegiatan akan dilunasi," beber Kombes Pol Sudjarwoko.

Kombes Pol Sudjarwoko dalam rilis juga membeberkan kronologi penggrebekan kasus prostitusi online . Sejumlah anggota Polres Tanjung Priok pada Selasa (24/11/2020) lalu melakukan pemeriksaan. Selain itu pihaknya juga melakukan penangakapan dan penggeledahan di sebuah hotel di kawasan Sunter, Jakarta Utara.

Saat malam hari, Kombes Pol Sudjarwoko memeriksa dua orang yang diduga melakukan perdagangan orang. Di mana kala itu, dua orang tersebut sedang berada di sebuah lobi hotel. Penggerebekan ini disampaikan oleh Kombes Pol Sudjarwoko sebagai pengembangan dari laporan masyarakat.

Yang mana masyarakat menuturkan adanya prostitusi online di kawasan itu. "Yang bersangkutan dua orang berada di lobi di hotel daerah Sunter." "Hal ini merupakan informasi dari masyrakat terkait adanya prostitusi online ," tambahnya.

Setelah dilakukan pemeriksaan awal, diketahui bahwa dua orang yang ada di lobi hotel merupakan muncikari. Dalam kesempatan itu juga ditemukan barang bukti yang kemudian disita oleh kepolisian. Di antaranya adalah ponsel yang berisi percakapan serta sejumlah uang.

Kombes Pol Sudjarwoko menerangkan uang yang disita merupakan uang muka (DP) terkait kegiatan prostitusi. "Kemudian saat dilakukan pemeriksaan dan ternyata benar, dua orang tersebut menjadi muncikari atau penjual orang untuk melakukan kegiatan prostitusi." "Dengan adanya barang bukti, dari percakapan yang ada di handphone dan sejumlah uang yang merupakan uang DP," jelas Kombes Pol Sudjarwoko.

Lanjut, pihak kepolisian melakukan penggerebekan ke kamar hotel setelah dua muncikari diperiksa. Kombes Pol Sudjarwoko menuturkan, anggotanya menemukan dua orang wanita dan satu pria. Di mana ketiganya saat digerebek tengah melakukan tindakan asusila.

Kemudian untuk dimintai keterangan, kelima orang tersebut dibawa ke Polsek. "Setelah melakukan pemeriksaan terhadap dua orang ini, kepolisian kemudian melakukan penggerebekan ke dalam kamar hotel," ungkap Kombes Pol Sudjarwoko. "Dan di sana dijumpai ada dua orang wanita, dan satu orang pria sebagai konsumen yang sedang melakukan asusila."

"Sehingga semuanya lima orang kita lakukan pemeriksaan di Polsek," imbuhnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.